PT KONTAKPERKASA FUTURES

Rekomendasi Mingguan Emas 30 Agustus – 03 September 2021: Sanggupkah Menembus $1,830? | PT KONTAK PERKASA FUTURES

PT KONTAK PERKASA FUTURES SURABAYA – Setelah dua minggu lalu emas tidak berhasil menembus $1,800, emas memulai minggu perdagangan yang baru pada hari Senin minggu lalu, di $1,783. Namun mengakhiri minggu lalu, pada hari Jumat, akhirnya harga emas berjangka Comex kontrak bulan Desember, berhasil naik lebih dari $25 pada hari itu dan menembus $1.800 ke $1,816 per troy ons.

Kenaikan harga emas ini disebabkan oleh karena Powell menyuarakan nada yang lebih berhati-hati daripada para pejabat the Fed lainnya ketika berbicara mengenai “tapering” dengan menyatakan bahwa bank sentral AS ini baru akan mencoba memulai mengurangi pembelian obligasi bulanan senilai $120 miliar per bulan pada akhir tahun ini.

Pidato kepala Federal Reserve Jerome Powell yang dovish, memang memicu rally harga emas, namun apakah itu cukup untuk membuat emas berhasil naik keluar dari rentang harga perdagangan yang sudah ada selama ini?

Pernyataan dari kepala the Fed Powell bahwa ada kemajuan di dalam employment AS tapi juga ada ancaman dari meningkatnya penyebaran virus corona di AS dan bahwa bank sentral AS kemungkinan akan mulai mengurangi beberapa pembelian aset sebelum akhir tahun ini. Membuat indeks dollar AS yang sebelumnya terus menguat menjelang symposium Jackson Hole, berbalik turun – 0.42% ke 92,960. Pesan dari Powell yang balance ini tidak memberikan arahan yang jelas mengenai “tapering”.

Pasar emas menyambut baik komentar Powell ini. Selain pasar emas yang safe-haven, pasar saham yang risk-on juga menyambut baik komentar Powell. Baik pasar emas maupun pasar saham sama-sama menginginkan the Fed melanjutkan kebijakan uang mudahnya. Saat ini harga emas masih ada di dalam rentang pergerakan harga namun sudah ada pada level tertinggi dari rentang harganya.

Di dalam pidatonya di Jackson Hole, Powell menunjukkan bahwa persyaratan untuk menaikkan tingkat bunga jauh lebih ketat daripada mengurangi pembelian obligasi.

Powell mengatakan bahwa dia melihat inflasi sebagai bersifat sementara dan terutama digerakkan oleh sektor durable goods dan energi. Dia juga memandang pandemic sebagai faktor yang membuat terjadinya bottleneck di dalam rantai supply. Jika demikian, maka the Fed memang akan melakukan “tapering”, tetapi ada kriteria yang berbeda antara tapering pembelian obligasi dengan tapering menaikkan tingkat bunga.

Pasar mengharapkan ada pernyataan mengenai akan segera dilakukannya “tapering” di pertemuan Jackson Hole, namun ternyata tidak ada satupun. Hal ini mendorong naik harga emas. Dan pada saat ekonomi AS pulih sebagaimana yang ditunjukkan oleh data makro ekonomi yang akan keluar minggu depan, the Fed bisa saja melakukan tapering, namun tidak berarti akan menaikkan tingkat suku bunga.

Jika demikian maka tingkat bunga akan tetap rendah dalam waktu yang lebih lama, hal ini baik bagi emas.

Sementara the Fed tidak kuatir mengenai inflasi, namuan pasar tetap kuatir. Akan ada peperangan mana yang benar, antara pandangan dari Powell mengenai inflasi yang bersifat sementara dengan apa yang dipikirkan pasar. Sebagian percaya the Fed akan berada dibelakang dari kurva inflasi dan hal ini berpotensi mendorong harga emas naik sehingga bisa mencapai level $1,830 per ons.

Minggu ini akan menjadi pembuktian apakah komentar dari Powell cukup untuk menggerakkan harga emas dari rentang pergerakan harga diantara $1,780 – $1,810 dimana harga emas mandek selama ini.

Sampai emas berhasil naik menembus $1,820-25, emas masih berpotensi jatuh lagi ke $1,750 – 1,720, karena hal ini pernah terjadi di dalam aksi jual yang tajam yang terjadi pada awal Agustus. Pasar emas akan menaruh perhatian yang seksama terhadap bagaimana dollar AS diperdagangkan pada minggu ini, terutama setelah terjadinya aksi jual yang cepat pada hari Jumat yang mendorong harga emas naik.

Selain itu pasar juga akan menaruh perhatian terhadap pertemuan kebijakan the Fed bulan September dimana “tapering” sekali lagi akan menjadi pusat pembicaraan. Jika harga emas turun menembus $1,775, harga emas bisa dengan mudah turun ke $1,750 – 20 dan bisa berakhir dengan mengetes kerendahan di $1,678.

AS akan fokus terhadap angka NFP pada hari Jumat. Data Nonfarm Payrolls (NFP) bulan Agustus yang akan keluar pada hari Jumat, mengatasi semua data ekonomi AS lainnya. Apakah angka NFP akan mendukung atau melawan pengumuman the Fed mengenai tapering pada pertemuan berikutnya? Pertempuran antara kubu dovish yang menginginkan pencetakan dollar AS terus berlangsung dengan kecepatan penuh, dengan kubu hawkish yang menginginkan ditariknya sebagian stimulus, sedang dalam pergolakan.

Para ekonom memperkirakan penambahan pekerjaan sebanyak 665.000 pekerjaan di bulan Agustus. Hal ini berarti penurunan dari 943.000 pekerjaan yang tercipta di bulan Juli meskipun masih merefleksikan pemulihan yang cepat. Average Hourly Earnings diperkirakan akan menurun dari 4% ke 3.8% YoY.

Sementara apa yang diperkirakan bisa berubah sepanjang minggu yang akan berjalan, cukup aman untuk mengatakan bahwa apabila NFP mendekati satu juta pekerjaan, hal ini berarti meningkatnya secara signifikan kemungkinan untuk diumumkannya “tapering” dan mendorong naik dollar AS. Sebaliknya, angka umum yang mendekati ke 500.000 akan membuat dollar AS jatuh karena prospek the Fed akan tetap mempertahankan kebijakannya seperti sekarang.

Jika upah bertahan di sekitar 4%, ini mengandung arti meningkatnya tekanan inflasi dan bisa menetralisir setiap penambahan yang lemah dalam kenaikan pekerjaan. Meskipun demikian, angka umum kemungkinan akan mendomonasi pasar lebih dari angka yang lainnya.

Menjelang laporan NFP yang sangat penting, fokus akan berada pada Conference Board’s Consumer Confidence yang akan keluar pada hari Selasa. Setelah angka yang parallel dari Universitas Michigan sangat mengecewakan, angka dari Conference Board’s diperkirakan juga akan jatuh.

Dua petunjuk pendahuluan dari data NFP menunggu para trader pada hari Rabu. Laporan pekerjaan sektor swasta dari ADP diperkirakan akan menunjukkan kenaikan lebih dari 500.000 posisi dan kemungkinan akan menggerakkan pasar meskipun korelasinya dengan angka NFP yang resmi tidak terlalu dekat.

Terlebih penting lagi, PMI manufaktur ISM diperkirakan turun meskipun masih tetap tinggi di 59, yang merepresentasikan pertumbuhan yang kuat. Komponen employment ini membantu membentuk ekspektasi mengenai NFP yang akan keluar pada hari Jumat.

PMI jasa dari ISM yang biasanya memberikan petunjuk yang kritikal untuk laporan NFP, akan keluar lebih dahulu pada hari yang sama dengan keluarnya angka NFP, namun masih bisa memberikan dampak. Diperkirakan hanya terjadi penurunan yang minor dari 64.1 ke 63.

“Support” terdekat menunggu di $1,775 yang apabila berhasil dilewati akan lanjut ke $1,720 dan kemudian $1,678. “Resistance” terdekat menunggu di $1,820 yang apabila berhasil dilewati akan lanjut ke $1,836 dan kemudian $1,850. PT KONTAK PERKASA FUTURES

vibiznews.com